Home Tools Contact Us Disclaimer Privacy

بسم الله الرحمن الرحيم

Beranda  ›  Kesehatan

Jenis Depresi dan Cara Mengenali-Nya

Jenis Depresi dan Cara Mengenali-Nya

Jenis Depresi dan Cara Mengenali-Nya

Memahami depresi

Semua orang melewati masa kesedihan dan kesedihan yang mendalam. Perasaan ini biasanya menghilang dalam beberapa hari atau minggu, tergantung pada keadaan. Tetapi kesedihan mendalam yang bertahan lebih dari dua minggu dan memengaruhi kemampuan Anda untuk berfungsi mungkin merupakan tanda depresi.

Beberapa gejala depresi yang umum adalah:

  • perasaan sedih yang mendalam
  • suasana hati yang gelisah
  • perasaan tidak berharga atau putus asa
  • selera makan berubah
  • perubahan tidur
  • kekurangan energi
  • ketidakmampuan untuk berkonsentrasi
  • kesulitan menjalani aktivitas normal Anda
  • kurangnya minat pada hal-hal yang dulu Anda sukai
  • menarik diri dari teman
  • disibukkan dengan kematian atau pikiran mencelakakan diri
Depresi memengaruhi setiap orang secara berbeda, dan Anda mungkin hanya memiliki beberapa gejala ini. Anda mungkin juga memiliki gejala lain yang tidak tercantum di sini. Ingatlah bahwa gejala-gejala ini juga normal dari waktu ke waktu tanpa mengalami depresi.

Tetapi jika gejala mulai mempengaruhi kehidupan Anda sehari-hari, gejala ini mungkin merupakan hasil dari depresi.

Ada banyak jenis depresi. Gejalanya juga memiliki beberapa perbedaan utama.
Berikut ini 9 jenis depresi dan Gejala Umum-Nya.

Berikut ini 9 jenis depresi dan Gejala Umum-Nya.

Depresi berat / Major depression

Depresi berat / Major depression

Depresi berat juga dikenal sebagai gangguan depresi berat , depresi klasik, atau depresi unipolar. Ini cukup umum. Orang dengan depresi berat mengalami gejala hampir sepanjang hari, setiap hari. Seperti banyak kondisi kesehatan mental, itu tidak ada hubungannya dengan apa yang terjadi di sekitar Anda. Anda dapat memiliki keluarga yang penuh kasih, banyak teman, dan pekerjaan impian. Anda dapat memiliki jenis kehidupan yang membuat iri orang lain dan masih mengalami depresi.

Bahkan jika tidak ada alasan yang jelas untuk depresi Anda, itu tidak berarti itu tidak nyata atau bahwa Anda dapat dengan mudah mengatasinya.

Ini adalah bentuk depresi parah yang menyebabkan gejala seperti:
  • kesedihan, kesuraman, atau kesedihan
  • sulit tidur atau tidur terlalu banyak
  • kekurangan energi dan kelelahan
  • kehilangan nafsu makan atau makan berlebihan
  • sakit dan nyeri yang tidak bisa dijelaskan
  • kehilangan minat pada aktivitas yang sebelumnya menyenangkan
  • kurangnya konsentrasi, masalah ingatan, dan ketidakmampuan untuk membuat keputusan
  • perasaan tidak berharga atau putus asa
  • kekhawatiran dan kecemasan yang konstan
  • pikiran tentang kematian, melukai diri sendiri, atau bunuh diri
Gejala-gejala ini dapat berlangsung berminggu-minggu atau bahkan berbulan-bulan. Beberapa orang mungkin mengalami satu episode depresi berat, sementara yang lain mengalaminya sepanjang hidup mereka. Terlepas dari berapa lama gejalanya berlangsung, depresi berat dapat menyebabkan masalah dalam hubungan Anda dan kegiatan sehari-hari.

Persistent depression

Depresi yang persisten / Persistent depression

Gangguan depresi persisten adalah depresi yang berlangsung selama dua tahun atau lebih. Ini juga disebut dysthymia atau depresi kronis. Depresi yang persisten mungkin tidak terasa sehebat depresi berat, tetapi masih bisa membuat hubungan menjadi tegang dan membuat tugas sehari-hari menjadi sulit.

Beberapa gejala depresi persisten meliputi:
  • kesedihan atau keputusasaan yang mendalam
  • harga diri rendah atau perasaan tidak mampu
  • kurangnya minat pada hal-hal yang pernah Anda nikmati
  • selera makan berubah
  • perubahan pola tidur atau energi rendah
  • masalah konsentrasi dan memori
  • kesulitan berfungsi di sekolah atau di tempat kerja
  • ketidakmampuan untuk merasakan sukacita, bahkan pada saat-saat bahagia
  • penarikan sosial

Meskipun ini adalah tipe depresi jangka panjang, keparahan gejala dapat menjadi kurang intens selama berbulan-bulan sebelum memburuk lagi. Beberapa orang juga memiliki episode depresi berat sebelum atau sementara mereka memiliki gangguan depresi persisten. Ini disebut depresi ganda.

Depresi yang persisten berlangsung selama bertahun-tahun, sehingga orang-orang dengan tipe depresi ini mungkin mulai merasa bahwa gejala-gejala mereka hanyalah bagian dari pandangan hidup normal mereka.

Depresi manik atau gangguan bipolar / Manic depression atau bipolar disorder

Depresi manik atau gangguan bipolar / Manic depression atau bipolar disorder

Depresi manik terdiri dari periode mania atau hypomania, di mana Anda merasa sangat bahagia, bergantian dengan episode depresi. Depresi manik adalah nama kuno untuk gangguan bipolar .

Untuk dapat didiagnosis dengan gangguan bipolar I, Anda harus mengalami episode mania yang berlangsung selama tujuh hari, atau kurang jika rawat inap diperlukan. Anda mungkin mengalami episode depresi sebelum atau setelah episode manik.

Episode depresi memiliki gejala yang sama dengan depresi berat, termasuk:
  • perasaan sedih atau hampa
  • kekurangan energi
  • kelelahan
  • masalah tidur
  • kesulitan berkonsentrasi
  • aktivitas menurun
  • kehilangan minat pada aktivitas yang sebelumnya menyenangkan
  • pikiran untuk bunuh diri

Tanda-tanda fase manik meliputi:
  • energi tinggi
  • kurang tidur
  • sifat lekas marah
  • Berpacu pikiran dan ucapan
  • pemikiran muluk
  • peningkatan harga diri dan kepercayaan diri
  • perilaku yang tidak biasa, berisiko, dan merusak diri sendiri
  • perasaan gembira, "tinggi," atau gembira

Dalam kasus yang parah, episode dapat mencakup halusinasi dan delusi. Hipomania adalah bentuk mania yang tidak terlalu parah. Anda juga dapat mengalami episode campuran di mana Anda memiliki gejala mania dan depresi.

Psikosis depresi / Depressive psychosis

Beberapa orang dengan depresi berat juga mengalami periode kehilangan kontak dengan kenyataan. Ini dikenal sebagai psikosis , yang dapat melibatkan halusinasi dan delusi. Mengalami kedua hal ini bersama-sama dikenal secara klinis sebagai gangguan depresi berat dengan fitur psikotik. Namun, beberapa sumber masih menyebut fenomena ini sebagai depresi psikosis atau depresi psikotik.

Halusinasi adalah ketika Anda melihat, mendengar, mencium, merasakan, atau merasakan hal-hal yang tidak benar-benar ada. Contohnya adalah mendengar suara atau melihat orang yang tidak hadir. Khayalan adalah kepercayaan yang dipegang teguh yang jelas salah atau tidak masuk akal. Tetapi bagi seseorang yang mengalami psikosis, semua hal ini sangat nyata dan benar.

Depresi dengan psikosis dapat menyebabkan gejala fisik juga, termasuk masalah duduk diam atau memperlambat gerakan fisik.

Depresi perinatal / Perinatal depression

Depresi perinatal , yang secara klinis dikenal sebagai gangguan depresi mayor dengan onset peripartum, terjadi selama kehamilan atau dalam waktu empat minggu setelah melahirkan. Ini sering disebut depresi postpartum. Tetapi istilah itu hanya berlaku untuk depresi setelah melahirkan. Depresi perinatal dapat terjadi saat Anda sedang hamil.

Perubahan hormon yang terjadi selama kehamilan dan persalinan dapat memicu perubahan di otak yang menyebabkan perubahan suasana hati. Kurangnya tidur dan ketidaknyamanan fisik yang sering menyertai kehamilan dan memiliki bayi yang baru lahir juga tidak membantu.

Gejala depresi perinatal bisa sama parahnya dengan depresi berat dan termasuk:

  • kesedihan
  • kegelisahan
  • kemarahan atau kemarahan
  • kelelahan
  • sangat mengkhawatirkan kesehatan dan keselamatan bayi
  • kesulitan merawat diri sendiri atau bayi yang baru lahir
  • pikiran menyakiti diri sendiri atau menyakiti bayi

Wanita yang tidak memiliki dukungan atau pernah mengalami depresi sebelumnya berisiko lebih tinggi mengalami depresi perinatal, tetapi itu bisa terjadi pada siapa saja.

Gangguan dysphoric pramenstruasi / Premenstrual dysphoric disorder (pmdd)

Premenstrual dysphoric disorder adalah bentuk parah dari sindrom pramenstruasi / premenstrual syndrome (PMS) . Sementara gejala PMS dapat berupa fisik dan psikologis, gejala PMDD cenderung sebagian besar bersifat psikologis.

Gejala-gejala psikologis ini lebih parah daripada yang terkait dengan PMS. Misalnya, beberapa wanita mungkin merasa lebih emosional di hari-hari menjelang menstruasi. Tetapi seseorang dengan PMDD mungkin mengalami tingkat depresi dan kesedihan yang menghalangi fungsi sehari-hari.

Gejala PMDD lainnya yang mungkin termasuk:

  • kram, kembung, dan nyeri payudara
  • sakit kepala
  • nyeri sendi dan otot
  • kesedihan dan keputusasaan
  • lekas marah dan marah
  • perubahan suasana hati yang ekstrim
  • mengidam makanan atau pesta makan
  • serangan panik atau kecemasan
  • kekurangan energi
  • kesulitan fokus
  • masalah tidur

Demikian pula dengan depresi perinatal, PMDD diyakini terkait dengan perubahan hormon. Gejala-gejalanya sering dimulai tepat setelah ovulasi dan mulai mereda begitu Anda mendapat menstruasi.

Beberapa wanita menganggap PMDD hanya sebagai kasus PMS yang buruk, tetapi PMDD bisa menjadi sangat parah dan termasuk pemikiran untuk bunuh diri.

Depresi musiman / Seasonal depression

Depresi musiman, juga disebut gangguan afektif musiman dan secara klinis dikenal sebagai gangguan depresi mayor dengan pola musiman, adalah depresi yang terkait dengan musim tertentu. Bagi kebanyakan orang, itu cenderung terjadi selama bulan-bulan musim dingin.

Gejala sering dimulai pada musim gugur, ketika hari mulai semakin pendek, dan berlanjut hingga musim dingin. Mereka termasuk:

  • penarikan sosial
  • peningkatan kebutuhan tidur
  • pertambahan berat badan
  • Perasaan sedih, putus asa, atau tidak layak setiap hari

Depresi musiman mungkin bertambah buruk saat musim berlanjut dan dapat memicu pikiran untuk bunuh diri. Setelah lumpuh, gejala cenderung membaik. Ini mungkin terkait dengan perubahan ritme tubuh Anda sebagai respons terhadap peningkatan cahaya alami.

Depresi situasional / Situational depression

Depresi situasional , yang secara klinis dikenal sebagai kelainan penyesuaian dengan suasana hati tertekan, tampak seperti depresi besar dalam banyak hal.

Tapi itu disebabkan oleh peristiwa atau situasi tertentu, seperti:

  • kematian orang yang dicintai
  • penyakit serius atau peristiwa yang mengancam jiwa lainnya
  • mengalami masalah perceraian atau hak asuh anak
  • berada dalam hubungan yang melecehkan secara emosional atau fisik
  • menjadi pengangguran atau menghadapi kesulitan keuangan yang serius
  • menghadapi masalah hukum yang luas

Tentu saja, normal untuk merasa sedih dan cemas selama acara-acara seperti ini - bahkan untuk menarik diri dari orang lain sebentar. Tetapi depresi situasional terjadi ketika perasaan ini mulai terasa tidak proporsional dengan peristiwa yang memicu dan mengganggu kehidupan sehari-hari Anda.

Gejala depresi situasional cenderung mulai dalam tiga bulan setelah kejadian awal dan dapat meliputi:

  • sering menangis
  • kesedihan dan keputusasaan
  • kegelisahan
  • selera makan berubah
  • sulit tidur
  • sakit dan nyeri
  • kekurangan energi dan kelelahan
  • ketidakmampuan untuk berkonsentrasi
  • penarikan sosial

Depresi atipikal / Atypical depression

Depresi atipikal mengacu pada depresi yang sementara hilang sebagai respons terhadap peristiwa positif. Dokter Anda mungkin menyebutnya sebagai gangguan depresi mayor dengan gambaran atipikal.

Terlepas dari namanya, depresi atipikal bukanlah tidak biasa atau jarang terjadi. Ini juga tidak berarti bahwa itu lebih atau kurang serius daripada jenis depresi lainnya.

Memiliki depresi atipikal bisa sangat menantang karena Anda mungkin tidak selalu "tampak" tertekan kepada orang lain (atau diri Anda sendiri). Tapi itu juga bisa terjadi selama episode depresi berat. Ini dapat terjadi dengan depresi persisten juga.

Gejala lain dari depresi atipikal dapat meliputi:

  • nafsu makan meningkat dan penambahan berat badan
  • makan tidak teratur
  • citra tubuh yang buruk
  • tidur jauh lebih banyak dari biasanya
  • insomnia
  • berat di lengan atau kaki Anda yang berlangsung satu jam atau lebih sehari
  • perasaan penolakan dan kepekaan terhadap kritik
  • berbagai macam rasa sakit dan nyeri


Bagaimana anda tahu, Gejala Depresi apa yang sedang anda alami?

Bagaimana anda tahu, Gejala Depresi apa yang sedang anda alami?


Jika Anda berpikir Anda mungkin mengalami depresi jenis apa pun, penting untuk menindaklanjutinya dengan dokter. Semua jenis depresi yang dibahas dalam artikel ini dapat diobati, meskipun mungkin perlu beberapa waktu untuk menemukan perawatan yang tepat untuk Anda.

Jika Anda pernah mengalami depresi sebelumnya dan berpikir itu mungkin terjadi lagi, temui psikiater atau profesional kesehatan mental Anda segera.

Jika Anda belum pernah mengalami depresi sebelumnya, mulailah dengan dokter perawatan primer Anda. Beberapa gejala depresi dapat dikaitkan dengan kondisi fisik mendasar yang harus diatasi.


Cobalah untuk memberi dokter Anda sebanyak mungkin informasi tentang gejala yang Anda rasakan. Jika memungkinkan, sebutkan:

  • saat pertama kali Anda merasakannya
  • bagaimana gejala ini memengaruhi kehidupan sehari-hari Anda
  • kondisi kesehatan mental lain yang Anda miliki
  • informasi tentang riwayat penyakit mental di keluarga Anda
  • semua resep dan obat bebas yang Anda minum, termasuk suplemen dan herbal

Mungkin terasa tidak nyaman, tetapi cobalah memberi tahu dokter Anda segalanya. Ini akan membantu mereka memberi Anda diagnosis yang lebih akurat dan merujuk Anda ke jenis profesional kesehatan mental yang tepat.

Pencegahan bunuh diri

Jika Anda berpikir seseorang beresiko melukai diri sendiri atau menyakiti orang lain:
  • Hubungi nomor kerabat terdekat atau Dokter segera.
  • Tetap bersama orang itu sampai bantuan tiba.
  • Lepaskan semua senjata, pisau, obat-obatan, atau hal-hal lain yang dapat membahayakan.
  • Dengarkan, tetapi jangan menilai, membantah, mengancam, atau berteriak.
  • Berikan minuman dingin dan berusaha menenangkan setuasi.

Jenis Depresi dan Cara Mengenali-Nya


Author : Hendra Wijaya

datePublished : 1/16/2020 04:19:00 AM

Organization : TIRINFO.COM

logo TIRINFO

Url : https://www.tirinfo.com/2020/01/jenis-depresi-dan-cara-mengenali-nya.html

Share: